Tangkap Otak Demo Di Kediaman SBY. Jokowi Jangan Ngeles, “Demonya di Kuningan kok Barangnya Dikasih ke Saya?”

Ayo Berbagi!

rumah sby

SwaraSenayan.com. Baru saja terjadi pelanggaran terhadap UU Penyampaian Pendapat Dimuka Umum No 9 tahun 1998, terjadi begitu saja dan ada kesan pembiaran dari rejim pemerintah Jokowi. Larangan melakukan unjuk rasa di komplek kediaman atau pemukiman ditabrak begitu saja tanpa ada upaya pencegahan dari pemerintah.

Demikian disampaikan Ferdinand Hutahaean aktivis pergerakan dari Rumah Amanah Rakyat kepada SWARA SENAYAN (6/2/2017).

Ferdinand menanggapi hal ini sebagai suatu hal yang serius, karena kediaman pribadi Presiden Republik Indonesia Ke 6 yang berada dibawah tanggung jawab keamanan TNI Satuan Pasukan Pengamanan Presiden baru saja digeruduk sebuah unjuk rasa yang dilakukan oleh kelompok massa yang tidak jelas kelompok mana dan sepertinya tanpa ijin pemberitahuan sesuai amanat UU No 9 Tahun 1998.

“Unjuk rasa ini menjadi sesuatu yang sangat serius karena sepertinya ada pembiaran dari aparat dan pemerintah. Isu tentang adanya penggalangan sekelompok mahasiswa di Cibubur yang kemudian melahirkan isu Geruduk SBY benar-benar terjadi sore ini,” katanya.

Ferdinand melihat ada yang janggal dan sangat aneh, mengapa unjuk rasa tanpa ijin dengan diangkut sejumlah bus dan mobil pribadi tidak dipantau oleh pihak keamanan? Harusnya pihak kepolisian bisa mengantisipasi kejadian ini dan tidak membiarkan kediaman mantan presiden didemo.

“Rejim Jokowi harus bertanggung jawab atas kejadian ini. Unjuk rasa yang terjadi baru saja menjadi bukti dugaan sebelumnya bahwa penguasa mengorganisir demo ke kediaman SBY menjadi mendapat kebenaran,” kata Ferdinand.

Pada saat rombongan unjuk rasa turun sebagian dari bus dan sebagian lagi nampak kebingungan kenapa jadi kerumah SBY. Karena itu, menurut Ferdinand nampak sekali peserta demo itu tidak tahu mau mendemo apa dan mendemo siapa. “Sungguh hal yang dilakukan ini sangat memalukan negara. Jokowi harus menegur aparat kepolisian yang tidak antisipatif dan tidak mencegah unjuk rasa yang melanggar UU tersebut,” ujarnya.

“Kami minta Presiden Jokowi untuk segera perintahkan Kapolri menangkap otak unjuk rasa tersebut. Ini pelanggaran serius yang tidak boleh dibiarkan berlalu begitu saja. Ini pelanggaran serius karena sudah tidak mengindahkan ketentuan dan membahayakan mantan presiden,” kata Ferdinand.

Ferdinand menyindiri, Jokowi jangan lagi menanggapi hal ini dengan mengatakan, “demonya di Kuningan kok barangnya dikasih ke saya?”

“Jokowi diharap segera bertindak konkret supaya pelanggaran seperti ini tidak terulang,” pungkasnya. *SS

Ayo Berbagi!