Jangan Pensiun Dengan Neraca Perdagangan Negatif

oleh -4 Dilihat
oleh
banner 468x60

Oleh: Muslim Arbi, Industri dan Perdagangan Watch (INDAG WATCH)

SwaraSenayan.com. Dunia usaha menjadi resah dengan pelayanan Ditjen Daglu (Impor dan Eskpor) Kemendag yang tidak profesional. Ini Refleksi saat Peringatan Tritura ke 53 pada 10 Januari kemarin di Balai Kartini seraya membedah Buku Biographi Dr Abdul Gafur salah satu Tokoh Tritura bersama sejumlah Tokoh Nasional lainnya. Seperti Cosmas Batubara, Akbar Tanjung, Theo Sambuaga, Agung Laksono, Harmoko, Prof Subroto dll.

banner 336x280

Menurut pengamatan penulis; kinerja Kementerian Perdagangan (Kemendag) akan semakin merosot apabila Menteri Perdagangan Enggartisto Lukito masih saja  terus mempertahankan para pejabat yang bekerja asal bapak senang.

Sudah tidak relevan dengan tuntutan zaman milenial lagi. Para pejabat harus memahami substansi pekerjaan yang ada dalam organisasinya, serta dinamika perdagangan internasional yang dinamis dan berubah-ubah setiap saat. Hal ini juga terkait dengan tugas dan fungsi para atase perdagangan dan ITC (International Trade Councill).

Dan terlihat seperti rekrutment para  pejabat  yang terjebak dengan pola-pola nepotisme yang dominan. Dan di pandang Kemendag melakukan mutasi yang tidak berdasar pada profesionalisme. Dengan dasar ABS (Asal Bapak Senang) terhadap atasan.

Hal-hal seperti disebutkan di atas itu akan sangat membahayakan masa depan Kementerian dan Pelayanan publik di Kemendag. Hal yang mendesak sekarang terdapat kira-kira 75% Pejabat Ditjen Perdagangan Luar Negeri tidak memahami Filosofis kebijakan Ekspor dan Impor. Sehingga kondisi ini mengakibatkan Neraca Perdagangan terus defisit dan terjun bebas dari tahun ke tahun. Seperti pejabat di lingkungan  Direktorat Impor yang menangani impor barang modal, bahan baku dan bahan penolong.

Di saat para pengusaha mencari informasi tentang hal itu; selalu menjawab tidak bisa, sementara di sisi lain dunia usaha ingin memperoleh kepastian atas impor bahan baku untuk kebutuhan industri dalam negeri, mengingat sebagaian besar industri nasional kita sangat tergantung pada bahan baku impor seperti besi, baja, TPT, elektronik, mamin (makanan dan minuman) semuanya ini tidak dapat dijelaskan dengan baik oleh pejabat impor maupun ekspor. Malah yang terjadi adalah muncul arogansi dengan gaya ambtenar untuk dilayani dunia usaha. seperti yang terjadi pada Kasi Impor Besi dan Baja.

Oleh karena nya hemat penulis, pejabat yang seperti itu segera dicopot dan diganti dengan pejabat yang lebih lebih profesional dan ramah dengan dunia usaha.

Menangani soal importasi besi dan baja harus hati-hati dalam pengaturannya, karena Industri baja nasional kita sedang terpuruk akibat membanjirnya impor baja sejenis dari Tiongkok ke Indonesia.

Untuk menjaga ketahanan industri  baja nasional kita maka pejabat yang di tempatkan pada Direktorat Impor harus memiliki SDM plus,  tidak dari unit non operasional, apalagi dari Irjen, litbang, KPI, Sekjen. Penempatan seperti itu adalah Visi dan Misi Kemendag yang salah dan hanya membentuk kelompok-kelompok kepentingan di perdagangan dan ini akan sangat membahayakan proses kaderisasi di Kemendag.

Menteri dan Sekjen tidak lama lagi akan  tinggalkan Kemendag

Dari informasi kepegawaian Sekjen Kemendag per 1 juli 2019 pensiun; Oktober 2019  Menteri juga akan tinggalkan lingkungan Kemendag, juga akan seera menyusul  Ibu Irjen.  Maka hendaklah lakukan pembenahan di Kementrian  Perdagangan sebagaimana yang pernah terjadi pada era Sekjen Perdagangan  Muchtar (Alm) yang meninggalkan jejak yang patut diteladani dan dijadikan pelajaran bagi institusinya.

Tinggalkan kepentingan pribadi dan  kedepankan kepentingan nasional karena negeri ini yang di dalamnya ada institusi Kemendag itu sejatinya milik bangsa Indonesia, bukan milik perseorangan. Lakukanlah pembenahan untuk dikenang dalam tinta emas sejarah, jangan sampai pensiun dengan neraca perdagangan negatif. *SS

banner 336x280

No More Posts Available.

No more pages to load.